Toleransi Adalah Bagian Dari Moral

Toleransi lebih dari sekedar bertahan dengan hal-hal tertentu – itu adalah kebajikan moral

 

 

Toleransi adalah kebajikan moral yang paling baik ditempatkan dalam domain moral – tetapi sayangnya sering dikacaukan dengan prasangka.

Banyak penelitian psikologis tentang toleransi secara umum dan tentang perkembangan pemahaman anak tentang toleransi orang lain yang berbeda dari mereka telah diperiksa melalui penelitian tentang prasangka – dan bukan melalui ranah moral.

Asumsi yang dibuat adalah bahwa tidak adanya prasangka secara default berarti seseorang toleran.

 

Prasangka dan toleransi sebenarnya adalah konsep yang secara teoretis berbeda – dan bukan kebalikan satu sama lain. Bahkan, mereka hidup berdampingan di sebagian besar dari kita.

 

Toleransi sulit untuk didefinisikan, yang mungkin menyebabkan membatasi studi toleransi dalam psikologi dalam mendukung mempelajari prasangka.

Tetapi, tidak seperti prasangka, toleransi dapat didasarkan pada wilayah moral yang menawarkan pendekatan positif untuk memeriksa hubungan antara kelompok-kelompok orang yang berbeda satu sama lain.

 

Berdasarkan asal bahasa Latinnya, toleransi, atau toleransi sebagaimana sering disebut oleh para filsuf, paling sering dipandang negatif sebagai “tahan dengan” sesuatu yang tidak kita sukai atau bahkan benci.

Jika seseorang siap untuk “tahan dengan” sesuatu – sepanjang garis, saya tidak suka warna kulit Kamu tetapi saya akan tetap melayani Kamu untuk tidak kehilangan kebiasaan Kamu – orang itu adalah seseorang yang tidak membeda-bedakan tetapi tetap tidak toleran dalam pikiran dan keyakinan.

 

Selain itu, siapa yang ingin ditoleransi?

 

Pada saat yang sama toleransi tidak bisa sembarangan. Penerimaan tanpa pandang bulu dalam bentuknya yang paling ekstrem dapat mengarah pada pengakuan atas praktik yang dipertanyakan dan pelanggaran HAM – misalnya. pernikahan anak dan propaganda neo-Nazi.

 

Toleransi sebagai kebajikan moral

Cara alternatif bagi kita untuk memikirkan toleransi adalah dengan menempatkannya di dalam wilayah moral dan mengakui bahwa itu adalah apa adanya, suatu kebajikan moral.

 

Banyak filsuf baru-baru ini mengaitkan toleransi dengan rasa hormat, kesetaraan, dan kebebasan.

Orang-orang seperti Michael Dusche, John Rawls dan Michael Walzer, antara lain, berpendapat bahwa kita harus menganggap toleransi sebagai kewajiban sipil dan moral yang positif antara individu, terlepas dari warna kulit, kepercayaan atau budaya.

 

Dengan kata lain, itu adalah kewajiban atau kewajiban moral yang melibatkan rasa hormat terhadap individu serta rasa saling menghormati dan pertimbangan di antara orang-orang.

Toleransi di antara orang-orang memungkinkan klaim yang saling bertentangan tentang keyakinan, nilai. dan gagasan untuk hidup berdampingan selama mereka sesuai dengan nilai-nilai moral yang dapat diterima.

 

Jadi, meskipun praktik pernikahan yang berbeda sesuai dengan nilai-nilai moral yang dapat diterima. pelecehan seksual terhadap anak-anak tidak bermoral dan tidak dapat ditoleransi. Saya percaya toleransi adalah komponen penting dalam persatuan sosial dan obat untuk intoleransi dan prasangka.

 

Gagasan bahwa toleransi adalah kewajiban moral telah diakui oleh para libertarian sipil sebelumnya, seperti John Locke, Baruch Spinoza, John Stuart Mill dan lainnya. Mereka berpendapat bahwa orang-orang yang toleran menghargai individu, independensinya dan kebebasan memilih.

 

Ketika Keterbukaan ditempatkan dalam wilayah moral yang berkaitan dengan keadilan, keadilan, dan rasa hormat, serta menghindari kerugian bagi orang lain, itu hanya dapat dipandang sebagai kebajikan moral yang positif.

 

Penelitian psikologis mendukung gagasan bahwa toleransi lebih baik ditempatkan dalam wilayah moral. Penelitian saya sendiri dengan siswa saya menunjukkan indikator terbaik dan prediktor keterbukaan terhadap keragaman manusia adalah keadilan dan empati.

 

Keadilan dan empati juga sangat terkait erat dengan perkembangan dan penalaran moral. Mereka mendasar bagi filosofi moral yang koheren.

 

Empati dan moralitas

Psikolog seperti Johnathan Haidt percaya empati adalah motivator terpenting untuk perilaku moral. Orang lain seperti Martin Hoffman berpendapat empati adalah motivator perilaku prososial dan altruistik atau tidak mementingkan diri sendiri.

 

Orang yang empatik sensitif terhadap pikiran, perasaan, dan pengalaman orang lain. Mereka dapat menempatkan diri pada posisi orang lain atau memahami bagaimana rasanya diperlakukan dengan buruk. Menempatkan diri pada posisi orang lain adalah inti dari toleransi.

 

Penelitian saya menunjukkan bahwa orang-orang dari segala usia termasuk anak-anak memiliki rasa keadilan.

serta empati yang kuat terhadap orang lain yang berbeda dari mereka dalam warna, kepercayaan atau budaya.

Mereka menolak prasangka dan intoleransi antara 70% dan 80% dari waktu yang menyatakan toleran berdasarkan keadilan dan empati.

 

Nilai-nilai moral seperti keadilan, keadilan, empati, dan rasa hormat dibagikan. jika tidak universal, nilai-nilai yang relevan untuk berurusan dengan keragaman manusia

 

Toleransi diperiksa sebagai konsep terpisah dapat memiliki implikasi unik untuk pendidikan dan kebijakan sosial.

Pendidikan yang bertujuan mempromosikan masyarakat yang harmonis dapat dilakukan dengan baik untuk lebih fokus pada hubungan antara moralitas dan Keterbukaan.

Keterbukaan yang membumi dalam teori moralitas memungkinkan adanya pendekatan pendidikan alternatif untuk mempromosikan hubungan antarkelompok yang harmonis.

 

Bagian dari pendidikan ini akan melibatkan pengembangan rasa keadilan. Keadilan yang kuat dan kemampuan berempati dengan penderitaan orang lain yang berbeda dalam karakteristik ras, etnis atau kebangsaan.

 

jadi, mau sampaikapan tidak bertoleransi?

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Postingan Terkait

Tinggalkan Balasan