Jadilah Diri Sendiri Saat Menjalani Hubungan

Jadilah Diri Sendiri Saat Menjalani Hubungan

 

“Kebencian adalah pembunuh hubungan,” kata psikoterapis dan penasihat pasangan Susan Adler. Jika kita menginginkan hubungan yang lebih bahagia, kita harus menyalahkan, memiliki kesalahan, dan bertindak dengan cara yang meningkatkan koneksi, bukan konflik.

 

“Begitu banyak masalah hubungan yang sebenarnya tidak ada hubungannya dengan hubungan itu sendiri.”

 

Itulah kesimpulannya – dibagikan dalam TEDxOakParkWomen Talk – oleh psikoterapis Chicago, Susan Adler, setelah bertahun-tahun bekerja dengan pasangan. Faktanya, dia percaya bahwa banyak dari apa yang disebut sebagai kesulitan dalam hubungan yang dilihatnya lebih terkait dengan masalah individu.

 

Ternyata, dia mengatakan kebanyakan orang memiliki blindspot ini:

“Daripada melihat bahwa ketidakbahagiaan kita sendiri memberi tekanan pada hubungan kita, kita menyalahkan hubungan kita karena ketidakbahagiaan kita – kita menjadi marah, lalu kita mencoba membalas, kemudian kita bertanya-tanya mengapa segalanya berjalan buruk. “

Dan setelah berulang kali terekspos pada perpaduan yang kuat antara saling menyalahkan, dendam, dan pembalasan ini, seperti yang dikatakan Adler, “Kamu mungkin masih menjadi pasangan, tetapi Kamu bukan lagi sebuah tim.”

 

Kita semua dapat mengambil manfaat dari memiliki ikatan yang lebih baik dan lebih dekat. “Ini adalah masa-masa yang sulit,” kata Adler.

“Bagaimana jika kita dapat menginspirasi satu sama lain – terutama orang-orang yang bermitra dengan kita – untuk menjadi versi yang lebih bijaksana, lebih mencintai diri kita sendiri?”

 

Di sini, dia membagikan tiga tips untuk hubungan yang lebih bahagia.

 

Langkah # 1: Ekspresikan perasaan Kamu kepada pasangan Kamu – yaitu, apa pun selain kemarahan

 

Adalah normal untuk merasa marah atau kesal ketika pasangan Kamu tidak memenuhi harapan Kamu atau mengecewakan Kamu. “Kemarahan seperti pengawal emosi,” menurut Adler.

Banyak dari kita mengandalkannya untuk bertindak sebagai penjaga, menjaga emosi kita lebih sulit, tidak nyaman.

Dia menjelaskan, “Kami menggunakan kemarahan untuk menyingkirkan rasa sakit kami dan kesedihan kami dan kerentanan kami, dan dalam proses kami akhirnya mendorong orang-orang yang paling kami cintai.”

 

Kali berikutnya pasangan Kamu melakukan sesuatu yang membuat Kamu terlihat memerah, hentikan diri Kamu dari serangan itu.

Alih-alih, cobalah memisahkan diri Kamu (bahkan pindah ke kamar mandi atau sudut ruangan saja sudah cukup), ambil napas dalam-dalam, dan tanyakan pada diri sendiri: ‘Apa yang sebenarnya aku rasakan di bawah semua kemarahan ini?’ ”

 

Setelah Kamu memiliki waktu untuk menenangkan diri, beri tahu pasangan Kamu apa yang terjadi pada Kamu. “Mengekspresikan apa pun selain frustrasi atau kemarahan bisa membuat Kamu lebih dekat,” kata Adler, dan membantu Kamu memulai percakapan – dan bukan argumen lain.

 

Langkah # 2: Ketika pasangan Kamu berputar di luar kendali, ambil jalan yang tinggi

 

Hari yang tak terelakkan akan datang ketika pasangan Kamu berperilaku tidak bijaksana – mereka mudah tersinggung, pemarah, tidak masuk akal, testis, argumentatif, berduri, apa saja.

Wajar jika ingin merespons dengan nada yang sama. Tahan godaan, dan ingatkan diri Kamu – seperti yang dikatakan Adler – “Kamu bisa turun ke lubang kelinci itu bersama mereka, atau Kamu bisa membuat pilihan lain.”

 

Dan apa pilihan yang berbeda itu? “Tantang diri Kamu untuk membantu, sabar, peduli, dan baik hati,” kata Adler. “Ini semua adalah faktor yang menurut penelitian membuat hubungan lebih bahagia.”

Misalnya, ia menyarankan, “Alih-alih berteriak, ‘Ya Tuhan, ada apa denganmu? Berhenti, ambil napas, dan bayangkan berkata,’ Maaf, kamu kesal … Bagaimana aku bisa membantu? ‘ Tidak ada yang perlu diperdebatkan jika Kamu sedang membantu. “

 

Satu aturan praktis dari Adler: “Seperti kata pepatah, ‘Ciri khas hubungan yang baik adalah ketika hanya satu orang menjadi gila pada suatu waktu.’

” Dan semakin banyak yang Kamu dapat menunjukkan manfaat tetap tenang saat Kamu pasangan tidak, semakin perilaku Kamu dapat memengaruhi pasangan Kamu untuk melakukan hal yang sama ketika Kamu dalam putaran.

 

Langkah # 3: Ekspresikan keinginan Kamu dalam bentuk pernyataan “Aku akan menyukainya”

Bukan rahasia lagi bahwa mengomunikasikan kebutuhan Kamu adalah kunci untuk hubungan yang sehat, tetapi bagaimana Kamu mendekati komunikasi itu sama pentingnya.

Misalnya, katakanlah bahwa Kamu pada akhirnya kehabisan karena pasangan Kamu membatalkan kencan malam lagi karena mereka harus bekerja lembur.

Kecenderungan Kamu adalah memberi tahu mereka,

“Kamu sama sekali tidak mempertimbangkan perasaan aku!” atau “Kamu tidak pernah meluangkan waktu untukku!”, meskipun kamu tahu komentar itu mengatur panggung untuk argumen yang sangat panas.

 

Rekomendasi Adler: Komunikasikan apa yang Kamu inginkan dari mereka dengan memberi tahu mereka apa yang Kamu inginkan terjadi.

Jadi Kamu mungkin mengatakan sesuatu seperti, “Aku akan senang jika kita bisa memikirkan malam yang cocok bagi kita berdua untuk menghabiskan waktu bersama.”

 

Ada peringatan untuk pendekatan ini. Hati-hati dengan pernyataan

“Aku akan menyukainya”, memperingatkan Adler.

“Jangan mengatakan hal-hal negatif seperti‘ ‘

Aku akan senang jika kamu berhenti menjadi brengsek.’ Itu tidak positif; itu kritik,

”jelasnya.

“Dan jangan katakan hal-hal yang berfokus pada masa lalu, seperti ‘Aku akan senang jika kamu akan membersihkan dapur kemarin’ …

Fokus pada bergerak maju dan menjadi positif. Ini adalah bagaimana Kamu mengatur pasangan Kamu dan diri Kamu sendiri dan hubungan Kamu untuk sukses. Ini adalah bagaimana Kamu memenuhi kebutuhan Kamu. “

 

Sementara teknik-teknik ini bisa sangat efektif, menurut Adler,

“keterampilan ini tidak untuk setiap situasi dan itu bukan untuk setiap pasangan. Terus terang, tidak setiap hubungan harus bertahan; beberapa terlalu tidak sehat. “

Pada akhirnya, langkah-langkah ini adalah tentang menciptakan lebih banyak peluang untuk koneksi dan komunikasi, menghindari tindakan dari tempat yang jengkel dan marah, dan mengenali bagaimana Kamu membiarkan stres dan kekhawatiran individu Kamu memengaruhi hubungan Kamu.

Adler berkata, “Ketika kita bertanggung jawab dan kita saling menghargai, sikap baru kita sebenarnya dapat mengilhami … pasangan kita untuk ingin melakukan hal yang sama.”

 

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Postingan Terkait

Tinggalkan Balasan